Review: Ghostbusters: Afterlife Tenggelam di Bawah Layanan Penggemar yang Berlebihan

Hiburan —Minggu, 21 Nov 2021 10:16
    Bagikan  
Review: Ghostbusters: Afterlife Tenggelam di Bawah Layanan Penggemar yang Berlebihan
Sony Picture

DEPOSTBANDUNG- Ghostbusters asli adalah salah satu film favorit saya sepanjang masa. Ghostbuster II? Tidak begitu banyak. Tapi saya menikmati film 2016 yang semuanya perempuan (terutama potongan panjangnya, yang membuat para pemerannya sedikit lebih longgar), dan saya bukan tipe orang yang terlalu bernostalgia yang memuja film-film masa muda saya.

Jadi saya benar-benar mendukung Ghostbusters: Afterlife. Trailernya menjanjikan, castingnya tepat, dan saya menyukai premis kid-centric dari generasi baru yang mengambil mantel penghilang hantu Bill Murray dan geng aslinya.

Ada banyak hal yang disukai tentang sekuel ini dari Jason Reitman (putra Ivan Reitman, yang menyutradarai dua film pertama): pertunjukan hebat, arahan yang gesit, dan beberapa panggilan balik lucu ke film aslinya yang dicintai. Sayangnya, semua itu tenggelam di bawah beban skrip yang kikuk dan plot yang lelah dan dapat diprediksi yang membawa layanan penggemar ke tingkat yang benar-benar tepat.

Sinopsis resminya singkat dan manis: "Seorang ibu tunggal dan dua anaknya pindah ke Summerville, Oklahoma, setelah mewarisi properti dari kerabat yang sebelumnya tidak dikenal. Mereka menemukan warisan keluarga mereka ke Ghostbusters asli, yang telah menjadi semacam mitos, sebagai banyak yang sudah lama melupakan peristiwa 'Manhattan Crossrip of 1984'" yaitu, peristiwa film aslinya.

Baca juga: Netflix Menawarkan Tampilan yang Lebih Jelas Pada 10 Peringkat Teratasnya

Carrie Coon (The Leftovers) berperan sebagai ibu Callie, yang memiliki beberapa masalah pengabaian yang serius di mana ayahnya, Egon Spengler, khawatir. Mckenna Grace (The Haunting of Hill House) memerankan putrinya yang mencintai sains, Phoebe, yang berjuang untuk berteman atau bahkan menceritakan lelucon yang layak. Finn Wolfhard (Stranger Things) memerankan putra Callie yang cenderung mekanis, Trevor. Paul Rudd (Ant-Man) berperan sebagai guru sekolah musim panas (dan minat cinta ibu) Gary Grooberson, seorang seismolog dan kutu buku sains yang juga merupakan fanboy Ghostbusters yang besar dan konyol.

Pemeran utama juga termasuk Logan Kim sebagai Podcast, yang berteman dengan Phoebe yang canggung secara sosial dan benar-benar menghargai lelucon anehnya. Celeste O'Connor memerankan Lucky, seorang remaja lokal cantik yang menarik perhatian Trevor.

Dan tentu saja, kita mendapatkan akting cemerlang dari anggota pemeran asli: Bill Murray (sebagai Peter Venkman), Sigourney Weaver (sebagai Dana Barrett dalam adegan mid-credit), Dan Aykroyd (sebagai Ray Stantz), Ernie Hudson (sebagai Winston Zeddemore ), dan Annie Potts (sebagai Janine Melnitz). Harold Ramis, yang memerankan Egon Spengler, meninggal pada tahun 2014 tetapi muncul sebentar di klip arsip dan sedikit keajaiban CGI.

Babak pertama menyeret di beberapa tempat saat kita melihat klan Spengler berjuang untuk menyesuaikan diri dengan rumah baru mereka. Tapi begitu Phoebe dan Trevor menemukan Ectomobile, jebakan hantu, meteran PKE, dan laboratorium kakek mereka, panggung diatur untuk beberapa pertemuan hantu yang menghibur.

Baca juga: Valve Menunda Peluncuran Steam Deck Dua Bulan Hingga Februari 2022

Ini termasuk akting cemerlang sambutan oleh beberapa hantu klasik, terutama sopir taksi yang membusuk dan monster hijau kecil, Slimer dalam hal ini, digambarkan kembali sebagai hantu dari kelas hantu yang sama yang dijuluki Reitman sebagai "Muncher." Penampilan sekelompok pria mini-marshmallow Stay-Puft yang nakal membuat kekacauan saat Gary berbelanja di Walmart lokal adalah sorotan khusus.

Tapi kemudian semuanya menjadi sangat buruk. Urutan pembukaan tampaknya mengisyaratkan ancaman baru yang mengancam umat manusia. Jadi bayangkan kekecewaan saya saat mengetahui bahwa alih-alih menghadapi sesuatu yang baru, anak-anak

Spengler tidak lain berjuang melawan Gozer the Gozerian, yang mencoba untuk bangkit kembali setelah dikalahkan oleh Ghostbusters asli. Ternyata Ivo Shandor (J.K. Simmons), yang merancang gedung tinggi Manhattan berhantu Dana Barrett, juga membangun kuil untuk kebangkitan Gozer di dasar tambang Summerville miliknya. Egon telah mencoba memasang jebakan dan kehilangan nyawanya dalam upaya yang gagal itu.

Bahkan itu mungkin berhasil jika ada beberapa tikungan yang benar-benar inovatif. Sayangnya, semuanya dimainkan dengan cara yang hampir sama. Gary akhirnya dirasuki oleh Vinz Clortho, alias Keymaster, sementara ibu Callie akhirnya menyalurkan Zuul the Gatekeeper, diikuti oleh persetubuhan yang tak terhindarkan. Ini mengatur panggung untuk kemunculan kembali Gozer (Olivia Wilde) dan jari-jarinya yang kilat. Anak-anak harus mencari cara untuk mengirim dewa Sumeria kuno kembali ke dimensi neraka mana pun dia berasal dengan sedikit bantuan menit terakhir dari geng asli, termasuk penampakan hantu Egon Spengler.

Baca juga: Microsoft Membuat Komitmen yang Tidak Jelas untuk Game Metaverse

Reitman mengatakan bahwa filmnya pada akhirnya adalah tentang keluarga, dan saya pikir dia dengan tulus ingin membuat penghormatan yang menghibur dan menyentuh untuk karya komik asli ayahnya, terutama mengingat hilangnya Harold Ramis. (Film ini didedikasikan untuk Ramis.) Terkadang, dia berhasil. Adegan-adegan di mana Phoebe mengetahui bahwa hantu kakeknya mencoba berkomunikasi dengannya, terutama di mana dia membimbingnya dalam memperbaiki paket proton lama, sangat memuaskan.

Namun, urutan yang sama terbukti kurang efektif kemudian dalam film, ketika ibunya, Callie, membuat hubungan yang sama dan terlambat menyadari betapa ayahnya sangat mencintainya. Dan ketika hantu Egon bergabung dengan mantan rekan-rekannya di pertarungan terakhir, film itu tenggelam sepenuhnya ke dalam sentimen mawkish yang murahan, daripada emosi yang tulus.

Seharusnya ada sorakan liar di teater ketika Murray & Company muncul; sebagai gantinya, momen itu mendarat dengan bunyi gedebuk. Pada akhirnya, meskipun memiliki beberapa momen yang menghibur, Ghostbusters: Afterlife adalah gema paling pucat dari pendahulunya yang brilian.

Ghostbusters: Afterlife saat ini sedang diputar di bioskop. Kami sangat menyarankan hanya menonton film di bioskop jika Anda sudah divaksinasi lengkap dan memakai masker selama pemutaran. -23

Baca juga: Pembuat Pokemon Go Niantic Membantu Orang Lain Membuat Aplikasi Metaverse AR

Editor: Reza
    Bagikan  

Berita Terkait